MASALAH PENDUDUK DALAM PEMBANGUNAN EKONOMI

Pada umumnya di Negara yang sedang berkembang perkembangan penduduk sangat tinggi tingkat kecepatan perkembangannya dan besar jumlahnya.

 

Yang dimaksud dengan masalah penduduk adalah :

Masalah perkembangan penduduk sangat besar si nagara berkembang

 

Pertambangan penduduk menimbulkan :

Ý  Jumlah pengangguran tinggi

Ý  Jumlah tenaga kerja bertambah

Ý  Perpindahan penduduk dari desa ke kota

Ý  Pengangguran dikota besar bertambah

Ý  Tingkat kemiskinan meningkat

 

Dinegara berkembang laju pertambahan penduduk merupakan masalah pembangunan yang utama dan sukar diatasi, para ahli menyarankan masalah pertambahan penduduk dinegara berkembang harus segera diatasi untuk dapat mempercepat laju perkembangan ekonomi, yaitu dengan program menekan laju pertambahan penduduk.

 

Tetapi usaha menekan laju pertambahan penduduk menghadapai beberapa masalah, seperti :

-       Ekonomi

-       Sosial budaya

-       Keagamaan

-       Politik dan

-       Psikologi

Masalah tersebut yang menghambat usaha menekan pertambahan penduduk dalam waktu yang singkat.

 

Faktor Yang Mempercepat Perkembangan Penduduk

Perkembangan penduduk di dunia yang jumlahnya besar dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu :

  1. Jumlah penduduk yang sudah terlalu banyak pada masa sekarang

Dalam satu abad jumlah penduduk dunia berkembang dari 1,6 miliar menjadi 6 miliar.

Perkiraan tahun 2005 mencapai 6.420 juta

  1. Tingakat pertambahan penduduk yang relatif sangat pesat dewasa ini

Dari penelitian B. Berelson tahun 1650 -1750 laju pertambahan penduduk dunia 0,3 %, tahan 1960-an laju rata-rata 2 %.

Pada negara berpendapatan rendah (LIC – low income countries) periode 1976 – 2000 laju mencapai 1,4 miliar, dan dalam proporsi penduduk dunia mencapai 60,4 %, untuk MIC – middle income countries = 23.9 % dan untuk HIC – High income countries = 15.7 %

Faktor Yang Menimbulkan Tingkat perkembangan Penduduk Yang Cepat

P. Bairoch membedakan perkembangan penduduk pada negara berkembang dalam tiga tahap, yaitu :

  1. Periode 1900 – 1920 tingkat perkembangan penduduk lambat
  2. Periode 1920 – 1950 Penurunan tingkat kematian
  3. Periode 1950 – 1970 bertambah laju penduduk

 

Dari tahapan tersebut dapat disimpulkan :

Bahwa perkembangan penduduk sangat pesat dinegara berkembang disebabkan noleh penurunan tingkat kematian dengan tidak diikuti oleh penurunan angka kelahiran dan kematian, dan perpindahan penduduk dari negara lain secara alamiah.

 

Transisi Demografi

Perkembangan penduduk dinegara maju dan berkembang menunjukan perubahan keadaaan perkembangan penduduk atau transisi demografi..

Transisi demografi dibedakan dalam tiga tahap, yaitu :

  1. Tahap 1

Perkembangan penduduk masih rendah dengan tingkat kelahiran ini, negara maju pada periode 1800 – 1850 dan untuk negara berkembang  1800 – 1950

  1. Tahap 2

Tingkat kematian menurun tetapi tingkat kelahiran masih tetap tinggi, maka tingkat pertambahan penduduk semakin besar.

Negara maju pada periode 1850 – 1910 dan negara berkembang 1950 – 1970

  1. Tahap 3

Pada negara maju tingkat kematian penurun dan tingkat kelahiran juga menurun, maka laju pertambahan penduduk mencapai tingkat yang rendah, periode 1910 – 1970

Pada negara berkembang, pada tahap 3 dibedakan kedalam dua keadaan, yaitu :

a.    Keadaan kasus (a)

Tingkat kematian tidak mengalami penurunan dan tingkat kelahiran juga tidak mengalam perubahan, jadi laju penduduk tidak berubah.

b.    Keadaan kasus (b)

Tingkat kematian mengalami penurunan dan kelahiran juga menurun, tetapi lebih tinggi dari penurunan tingkat kematian, jadi tingkat pertambahan penduduk mengalami proses penurunan.

 

Pada dasawarsa dewasa ini perkembangan penduduk yang cepat dan jumlahnya yang sangat besar, telah membawa damapak terhadap :

  1. Struktur penduduk yang berat sebelah
  2. Pengangguran yang semakin serius
  3. Arus urbanisasi yang tinggi

 

 

Struktur penduduk

Perkembangan penduduk yang semakin cepat menyebabkan :

  1. Proporsi penduduk belum dewasa bertambah tinggi
  2. Jumlah anggotan keluraga bertambah besar

 

Kondisi                      Negara Maju                         Negara Berkembang

Bawah 15 Th                        25 – 30 %                              40 – 45 %

Produktif                    55 – 60 %                              50 – 55 %

Jumlah anggota       1 x                                           1,5 x

 

Masalah Pengangguran

Taksiran dari Boiroch, jumlah tenaga kerja di Negara berkembang dari 0, 8 % pada tahun 1950 naik manjadi 1,7 % pada tahun 1970, di Negara maju berkisar 0,7 %.

Perkiraan tingkat pertambahan tenaga kerja pada periode tahun 2000, Negara maju 0,9 % dan Negara berkembang 2,6 – 2,8 %.

 

Secara umum di Negara berkembang :

  1. Laju perekonomian masih rendah
  2. Tidak mencukupi lapangan kerja
  3. Bersifat pada sektor pertanian
  4. Terdapat pengangguran terbuka dan terselubung.

 

Arus urbanisasi

Pembangunan ekonomi yang belum merata disetiap wilayah dan pertambahan penduduk yang tinggi, ini menyebabkan timbul masalah lain, yaitu migrasi penduduk desa ke kota.

Migrasi menimbulkan beberapa masalah, seperti

  1. Tingkat pengangguran penuh dan terselebung meningkat
  2. Masalah kongesti – kesesakan
  3. Penyerobotan tanah
  4. Pembangunan rumah liar
  5. Perumahan yang kurang memadai – slumps
  6. Kriminalitas, dll

 

Urbanisasi di negara maju

Migrasi penduduk di negara maju memunculkan pertumbuhan ekonomi yang harmonis atau saling menguntungkan ;

Kegiatan ekonomi dikota umumnya :

  1. Kegiatan bidang industri
  2. Pemerintahan
  3. Pengangkutan
  4. Badan keuangan
  5. Perdagangan.

Kegiatan tersebut membutuhkan tenaga kerja. Di negara maju jumlah perpindahan tenaga kerja dari sektor pertaniann ke sektor industri, jumlhanya sam besar dengan kebutuhan tenaga kerja yang diperlukan oleh perkembangan kegiatan ekonomi di kota.

 

Urbanisasi di negara berkembang

Pada umumnya migrasi yang terjadi berlebihan, jadi pertumbuhan penduduk di kota sangat cepat, di kota-kota negara berkembang mencapai antar 4 – 7 %, tidak diimbangi dengan perkembangak kegiatan ekonomi di kota.

Untuk tahun 2000 tingkat urbanisasi di negara berkembang mencapai 42,6 %.

 

Urbanisasi menimbulkan :

  1. pengangguran terbuka
  2. Pengangguran terselubung

Dua hal ini yang mempertparah tingkat pengangguran dalam suatu negara berkembang.

Jadi masalah pengangguran di kota – kota besar di negara berkembang merupakan masalah yang harus diatasi agar laju perkembangan ekonomi dapat dipercepat.

 

 

About these ads

Tentang kikirizkiyah

tergantung orang yang menilai
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s