Just another WordPress.com site

Disleksia

Disleksia adalah gangguan belajar yang memanifestasikan dirinya sebagai kesulitan dengan membaca, ejaan dan dalam beberapa kasus matematika. Hal ini terpisah dan berbeda dari kesulitan membaca hasil dari penyebab lain, seperti kekurangan non-neurologis dengan penglihatan atau pendengaran, atau dari membaca instruksi yang buruk atau tidak memadai. Diperkirakan bahwa disleksia mempengaruhi antara 5% dan 17% dari penduduk AS. Disleksia dianggap hasil dari cacat neurologis / perbedaan, dan meskipun bukan cacat intelektual, cacat bahasa, antara lain.

Ada banyak definisi dari gangguan disleksia disebut””namun tidak ada konsensus.

Federasi Dunia Neurology disleksia didefinisikan sebagai berikut:

”Disleksia perkembangan khusus adalah gangguan dimanifestasikan dengan kesulitan belajar membaca meskipun instruksi konvensional, kecerdasan yang memadai, dan kesempatan sosial budaya yang memadai. Hal ini tergantung pada cacat kognitif mendasar yang sering asal konstitusional.”

Beberapa definisi lain yang sudah diterbitkan adalah murni deskriptif, sementara yang lain mewujudkan teori-teori kausal. Dari berbagai definisi yang digunakan oleh peneliti disleksia dan organisasi di seluruh dunia, tampak disleksia yang tidak satu hal tapi banyak, sejauh ia berfungsi sebagai konseptual kliring-rumah untuk sejumlah defisit keterampilan membaca dan kesulitan, dengan sejumlah penyebab . Castles dan Coltheart, 1993, menggambarkan jenis fonologis dan permukaan disleksia perkembangan dengan analogi klasik subtipe disleksia diperoleh (Alexia) yang diklasifikasikan menurut tingkat kesalahan dalam membaca non-kata. Namun perbedaan antara permukaan dan disleksia fonologi belum menggantikan terminologi empiris lama dibandingkan jenis dysphonetic dyseidetic disleksia. Perbedaan permukaan / fonologi hanya deskriptif, dan tanpa asumsi setiap etiologi untuk mekanisme otak yang mendasari, dalam kontras perbedaan dysphonetic / dyseidetic mengacu pada dua mekanisme yang berbeda: – satu berhubungan dengan defisit speech discrimination, dan yang lain untuk visual gangguan persepsi.

Kebanyakan orang dengan disleksia yang memiliki jenis Dysiedetic Boder, memiliki kesulitan attentional dan spasial yang mengganggu proses akuisisi membaca.  Tidak ada obat untuk disleksia, namun disleksia individu dapat belajar membaca dan menulis dengan dukungan pendidikan yang sesuai.  Untuk sistem penulisan alfabet, tujuan mendasar adalah untuk meningkatkan kesadaran anak korespondensi antara grafem dan fonem, dan menghubungkannya ini untuk membaca dan mengeja. Telah ditemukan bahwa latihan fokus terhadap bahasa visual dan isu-isu ortografi hasil keuntungan tahan lama dari pelatihan fonologis hanya lisan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: